Kamis, 26 September 2019

Kopi Lampung


Bicara soal kopi kita pasti akan bertanya, dari mana asal kopi itu berada? Nah, di Indonesia banyak sekali daerah-daerah yang terkenal sebagai penghasil kopi. Sebut saja Aceh, Toraja, Bali dan Lampung.  Sebagai ulun (baca: orang) Lampung bangga dong karena kopi Lampung lumayan dikenal khalayak ramai dan menjadi salah satu kopi yang diminati.


Banyaknya kedai-kedai kopi yang muncul di kota metropolitan membuat budidaya kopi menjadi angin segar bagi petani-petani kita khususnya petani kopi. Tren anak muda yang menghabiskan waktu dengan nongkrong di kedai-kedai kopi atau para pekerja yang menghabiskan waktu istirahat di warung kopi, membuat bisnis kopi ini begitu menjanjikan.
Saya tinggal di Lampung dari kecil, tepatnya di Kotabumi, ibu kota dari kabupaten Lampung Utara.  Ibu saya yang bukan petani membuat kami tidak memiliki lahan yang cukup untuk berkebun. Ada sih lahan yang lumayan tapi palingan untuk menanam sayur mayur, menanam pohon pisang, beternak ayam dan entog (bebek manila), dan jika ada lahan lebih biasanya akan ditanami singkong. Siklus singkong yang cepat menghasilkan umbi di umur delapan bulan membuat banyak orang lebih memilih untuk bertanam singkong. Lebih menguntungkan apalagi jika harga singkong sedang tinggi.

Di tempat saya, kesuburan tanahnya cukup subur. Padahal tipikal tanah di Sumatera itu biasanya kurang subur, tapi tidak di Kotabumi. Segala sayur mayur (kecuali sayuran yang tumbuh di daerah dingin seperti brokoli dan wortel) tidak dapat tumbuh dengan baik. Begitu juga dengan tanaman lain buah-buahan seperti mangga, rambutan dengan jenisnya yang beraneka ragam tumbuh dengan sangat baik dan berbuah rutin setiap musimnya.

Balik lagi ke kopi, tetangga saya punya lumayan banyak pohon kopi di belakang rumahnya. Kebetulan tanahnya luas banget, berhektar-hektar. Setelah saya selidiki, ternyata jenis kopi yang bisa tumbuh di daerah saya adalah kopi robusta. Biasanya pohonnya lumayan besar dan daunnya lebar. Nama robusta sendiri berasal dari kata “robust” yang artinya kuat. Biji kopi robusta memang memiliki rasa yang kuat dan lebih pahit dibandingkan kopi yang lain seperti arabika. Nah, Indonesia ini jadi salah satu negara penghasil kopi terbesar jenis robusta di dunia.

Bunga Kopi

Yang saya suka kalau musim bunga kopi bermekaran, warna putih bunga kopi biasanya akan mengeluarkan wangi harum yang semerbak. Enak dan menenangkan dan itu moment yang paling saya suka. Apalagi kalau lagi musim buah-buahan, rambutan sama jambu. Udah deh, betah berlama-lama di belakang rumah tetangga. Bunga kopi kadang suka dimainin anak-anak cewek buat masak-masakan.

Bunga kopi yang lolos dari bahan untuk masak-masakan anak cewek biasanya akan menjelma menjadi pentil kecil buah yang menghijau dan lama kelamaan akan membesar lalu berubah warna menjadi merah. Kalau sudah merah gitu, kami kadang suka memakannya. Daging buah kopi yang tipis rasanya manis. Itu barangkali yang membuat binatang luwak suka. Cuma biji kopi yang dagingnya sudah kami seruput biasanya kami buang.

Kalau sudah banyak kopi yang berwarna merah. Tetangga suka memetiknya tanpa memilah. Maksudnya buah kopi yang berwarna hijau juga ikut serta bercampur dengan buah kopi warna merah. Biasanya tetangga dapat beberapa karung dan dijemur di halaman rumah. Buah kopi yang tadinya berwarna merah dan hijau lama-lama mengering dan berwarna coklat.


Ibu yang pecinta kopi biasanya akan beli biji kopi dari tetangga yang kopinya sudah mulai mengering. Kulit kopi akan dilepas melalui penggilingan yang sudah ada, emak biasanya menyuruh ikam atau kakak untuk ke penggilingan.

Setelah kulit biji terpisah, biji kopinya dijemur sebentar lalu  disangrai sampai berwarna gelap. Tapi enggak boleh gosong. Biar kopi nggak berasa pahitnya, sama ibu biasanya ditambah beras saat disangrai. Cuma cara ini buat beberapa orang enggak suka karena keotentikan rasa kopi berkurang. Kopi yang sudah disangrai biasanya ditumbuk dengan menggunakan tumbukan tradisional yaitu tumbukan dari kayu yang dilubangi tengahnya, penumbuknya juga dari kayu. Orang Lampung biasanya menyebutnya lesung.

Setelah halus kopi yang sudah ditumbuk akan disaring dan akan disimpan ibu di dalam toples buat stok di dapur beberapa bulan. Biasanya kalau ada tamu, minuman kopi jadi sajian utama. Sampai sekarang kebiasaan minum kopi yang dibuat sendiri masih berlangsung. Orang Lampung jarang minum kopi sachet, nggak kopi banget.

Kalau menyeduh kopi kan biasanya pakai gula. Ada yang unik kalau gula putih di rumah enggak ada. Ibu biasanya akan minum kopi dengan gula merah. Jadi gulanya digigit terus kopinya diseruput. Kebiasaan ini enggak cuma ada di Lampung doang sih, di beberapa daerah di Indonesia juga ada.

Saat event kompetisi produk kopi tingkat internasional digelar di Paris Oktober kemarin, 23 produk kopi Indonesia berhasil memborong penghargaan. Dan Kopi Lampung AEKI D’Lampung berhasil dapat bronze gourmet.  Kompetisi ini diikuti lebih dari 170 produsen kopi di seluruh dunia loh. Nah, Indonesia berhasil jadi negara kedua yang memperoleh penghargaan terbanyak setelah Kolombia. Keren kan dan membanggakan.

Meskipun Kopi Lampung sudah terkenal sampai mancanegara, tapi sayang sungguh disayang saya enggak bisa minum kopi. Terhalang sakit maag, tapi kalau sesekali bolehlah, paling perut kembung sedikit ha... ha... ha...

Minum kopi paling enak kalau ada temannya. Biasanya ibu akan minum kopi dengan rebusan pisang atau pisang goreng, singkong rebus atau singkong goreng atau biasanya minum kopi dengan hidangan biskuit. Kalau sempat ibu biasanya membuat keripik pisang khas Lampung dari pisang kepok yang ditanam di belakang rumah. Pisang yang sudah tua (belum matang dan berwarna hijau) ditebang, kemudian dikupas dan diiris tipis-tipis dan digoreng.

Udah deh kalau minum kopi sambil mengunyah keripik pisang, rasanya juara banget. Nganik bangik deh pokoknya!


Setiap mudik lebaran ke Lampung dan balik lagi ke perantauan, saya biasanya akan bawa kopi lampung untuk oleh-oleh. Beberapa merek biasanya ikam bawa dan dibagikan ke rekan kerja. Biasanya kopi Lampung jadi oleh-oleh rebutan khususunya untuk bapak bapak.

Kalau kalian pengen banget nyobain kopi lampung. Sekarang mah gampang bisa pesan di online shop. Atau pesan dari teman-teman yang sedang berkunjung ke Lampung. Sekalian pesan keripik pisang juga. Terus makan saat menunggu senja di beranda rumah ditemani rintik hujan dan lagu-lagu tahun 90-an. Juara!

Baiklah, demikian sekelumit tentang kopi Lampung. Saya belum cerita banyak tentang seluk beluk dan daerah mana saja yang jadi penghasil kopi di Lampung. Tapi setidaknya tulisan ini ngasih gambaran sedikit betapa pentingnya kopi untuk masyarakat Lampung khususnya ibu saya ha... ha... ha....

Sampai jumpa di tulisan tentang Kopi Lampung dari sudut pandang lain dan makanan khas lainnya. Terima kasih sudah membaca!

17 komentar:

  1. Kopi Lampung memang terkenal ya Mas. Suami suka beli yg versi K*pal *pinya, ada tulisannya Kopi Lampung. Nah itu adanya di supermarket Al** M*d* dekat rumah. Kl di minimarket² dkt rumah jg, sayangnya gak ada. Jadi tau info kopi lampung lgsg dr Ulun ya. Btw bunga kopi, cantik banget.

    BalasHapus
  2. Kopi Lampung emang enak mas, kami pernah tinggal di metro lampung. dan deket juga dari kota asal di sumsel jadi sering nyobain kopi ini. Apalagi minumnya ditemenin kripik pisang coklat.

    BalasHapus
  3. Dulu, ada tetangga saya orang Toraja, Mas. Dia suka bawa biji kopi dan tumbuk sendiri, Bapak saya sering dikasih. Hanya saya seumur-umur belum pernah lihat bunga kopi, termasuk buahnya secara langsung hehehe.

    Pernah juga teman dari Lampung kirim kopi. Memang enak sekali. Dan rata-rata kopi kahas Indonesia itu nikmat.

    BalasHapus
  4. Sayang sekali gak bisa minum kopi ya mas. Saya suka sekali minum kopi. Saat diseduh saja, harumnya sudah bisa membangkitkan mood. Apalagi saat diseruput, Mhhhh

    BalasHapus
  5. Aduh, kopiiiii
    membaui aromanya yang menguar udah menerbitkan bahagia tanpa umpama.
    makasi udah share tentang kopi Lampung yhaaa
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  6. Yay selamat ya Kopi Lampung dapat penghargaan internasional.Semoga bisa mengankat hajat hidup petani kopi

    BalasHapus
  7. Bedanya kopi lampung dengan kopi lainnya apa ya? Kalau kopi bali kan agak masam

    BalasHapus
  8. Bunga kopinya cantik..
    Pak su juga penikmat kopi. Tapi biasanya kopi gayo. Mungkin karena pak su lama tinggal di banda aceh, jadinya lbh sering konsumsi kopi setempat.

    Saya juga bukan penggemar kopi.
    Saya penggemar jus buah heheheheh

    BalasHapus
  9. Aku tu pingin banget lho suka kopi. Kalau mendengarkan orang penyuka kopi pingin gitu suka juga hahaha tapid dasarnya aku anak teh ya, jadi ngopi sikit je sdh gak bisa tidur amlemnya. Ngerepotin deh hahaha

    BalasHapus
  10. Saya penikmat kopi, Mas..Kopi Lampung salah satunya. Teman sesama OTM di sekolah anak secara berkala buka jastip. Sering pesan ke dia, kopi, keripik pisang, bakso Sony..dan lainnya.
    Dan yang saya suka setiap kopi Nusantara punya cita rasa yang khas
    Wah, jadi bayangin kopi Lampung sayaa...

    BalasHapus
  11. Saya salah satu pecinta kopi dari negeri kita tercinta, termasuk kopi lampung. Cuma, saya ampe sekarang lebih sering minum kopi Gayo. Entah, aromanya sexy aja hehe

    BalasHapus
  12. Bunga kopi itu wangiii.... sekali. Saya sangat suka. Jadi ingin ikut main masak-masakan dengan anal-anak. Hahahaha

    Btw, iya, kopi robusta yang terbanyak. Di belakang rumah saya juga ada kopi robusta. Tapi karena tumbuh liar, pohonnya tinggi...

    BalasHapus
  13. Rumah Mas Erfano berarti di dataran agak tinggi ya mas, soalnya tetangganya punya perkebunan kopi? Eh bener gak sih, kopi di tanah yg tinggian kan ya dtanamnya?
    Oh jd jenis kopi yang ada di Indonesia pada umumnya robusta ya? Btw skrng kopi tu jd minuman heits semenjak munculnya kafe2 kekinian ya...

    BalasHapus
  14. Selamat ya atas penghargaan yang diraih oleh Kopi Lampung berupa Bronze Gourmet. Semoga kopi-kopi yang ada di Indonesia bisa menjadi potensi lokal yang bersaing di ranah internasional*

    BalasHapus
  15. Hemmm, penggemar kopi yuk merapat. Wajib d coba ini,aroma kopi Gayo yg khas mmg pas bener buat teman santuy ...

    BalasHapus
  16. Aku suka juga sama kopi tapi ga ahli membedakan mana kopi lampung atau kopi lainnya, hanya tahunya ngopi aja hahahaha
    Tapi kalau dari wanginya suka beda-beda juga sih

    BalasHapus
  17. Kopi lampung ini salah satu kopi terbaik di Indonesia, meskipun aku jarang minum kopi, tapi kalo cuma nyium aromanya yg wangi jadi suka banget

    BalasHapus

House Kari Ala Jepang: Bumbu Kari yang Enak dan Halal

“ Memasak simpel, cepat, praktis dan enak jaman sekarang sangat cocok dengan menggunakan bumbu saus padat House Kari ala Jepang. ” ...