Review Film Semesta: Film Dokumenter yang Asyik dan Tidak Membosankan.


Saat trailer Film Semesta mucul dan akan tayang 30 Januari 2020, saya sudah mengagendakan diri. Tapi tepat di hari perdana, saya malah nggak keburu nonton. Ha..ha… baru di hari keempat bisa lihat film dokumenter ini di bioskop. Apalagi Film Semesta ini, tidak tayang di semua bioskop di Indonesia. Di Bogor saja, dari beberapa bioskop yang ada, hanya satu bioskop yang menayangkan film ini.

Sebenarnya film ini sudah selesai produksinya di tahun 2018 dan sempat masuk nominasi untuk kategori film dokumenter terbaik di Festival Film Indonesia (FFI) 2018. Setelah melewati berbagai macam keputusan, akhirnya Film Semesta dapat dinikmati di bioskop di akhir Januari tahun 2020 ini.

Film Semesta adalah jenis film dokumenter. Saya baru pertama kali menyaksikan film dokumenter di bioskop. Kebayang dong, gimana alur film dokumenter yang kesannya tuh membosankan. Tapi, sepanjang menonton Film Semesta, kekhawatiran akan hal yang membosankan ternyata tidak terjadi.

Film yang disutradarai oleh Chairun Nissa dan diproduseri oleh Nicholas Saputra dan Mandy Marahimin  ini diproduksi oleh Tanakhir Film, yang juga ikut memproduksi Film Layar Lebar Ada Apa Dengan Cinta? 2 (2016).

Tema yang diusung  bikin saya tertarik buat nonton yaitu tentang lingkungan hidup. Apalagi di salah satu bagian film ini, ada Bapak Iskandar Woworuntu yang mendirikan Bumi Langit di Imogiri, Yogyakarta. Ngomongin soal Bumi Langit, saya sudah beberapa kali berkunjung ke restorannya maupun pertaniannya yang mengusung permaculture. Menginsiprasi sekali!

Film Semesta dibagi menjadi 7 bagian. Tujuh bagian ini mewakili daerah-daerah yang ada di Indonesia yaitu Bali, Kalimantan Barat, Nusa tenggara Timur, Papua, Aceh, Yogyakarta dan Jakarta. Tokoh tokoh yang dihadirkan adalah orang-orang yang memiliki andil dan solusi terhadap perubahan iklim dan lingkungan hidup.

Film dibuka dengan persiapan upacara Hari Raya Nyepi. Adalah Tjokorda Raka Kerthyasa tokoh budaya di Ubud Bali yang menjadikan Hari Raya Umat Hindu ini sebagai hari istirahat alam semesta.

Di bagian ini, alam Bali yang begitu natural tereksplor dengan baik. Penonton seakan dibawa menyelami apa itu Hari Raya Nyepi. Di scene scene terakhir, potret jalanan Bali yang sepi terlihat begitu menenangkan, daun dengan embun pagi, jalanan yang lengang, mentari yang bersinar. Senyap. Menenangkan!

Scene berikutnya dilanjutkan dengan pohon-pohon di hutan Kalimantan. Tokoh berikutnya adalah Agustinus Pius Inam yang merupakan kepala dusun Sungai Utik, di Provinsi Kalimantan Barat. Di bagian ini kita diajak untuk memikirkan betapa pentingnya menjaga dan melestarikan hutan.

Saat menonton, saya terbawa. Bicara soal Kalimantan Barat, sudah puluhan kali saya mengunjungi provinsi yang satu ini. Beberapa kabupaten (termasuk yang berbatasan dengan Malaysia) juga sudah saya kunjungi. Alhamdulillah.

Agustinus Pius Inam tinggal di rumah panjang (rumah radank) khas Kalimantan. Rumah berderet panjang ini terdiri dari rumah-rumah dengan jumlah hingga 90an sampai 100an. Dulu saat menginap di salah satu kepala sekolah asli Dayak, saya diajak berkunjung ke rumah panjang yang merupakan rumah panggung dengan bentuk memanjang.

Nah, di rumah inilah diskusi adat mengalir. Bagaimana kepedulian tetua tetua adat terhadap hutan peninggalan nenek moyang mereka. Bagaimana cara mereka menjaga dan melestarikannya.
 Ada satu ucapan Agustinus Pius yang saya ingat.

“Hutan ini seperti supermarket buat saya. Apa saja ada. Mau sayuran ada. Buah-buahan ada. Mau obat tinggal cari. Mau daging kami tingga berburu.” Keren kan?

Daerah berikutnya adalah Nusa Tenggara Timur, tokoh yang dihadirkan adalah Romo Marselus Hasan yang merupakan pemuka agama Katolik  di Bea Muring, Manggarai Nusa Tenggara Timur. Bersama masyarakatnya, beliau mendirikan pembangkit listrik tenaga mikrohidro untuk mengurangi emisi berbahaya yang keluar dari generator/jenset.

Persoalannya tidak semudah yang dibayangkan. Biaya mendirikan yang sedikit belum lagi banjir bandang yang menerjang hingga menghanyutkan beberapa bagian dari mesin pembangkit listrik. Namun, Romo Marselus pantang menyerah. Beliau bersama msyarakat bahu membahu untuk membuat tanggul tanggul di sungai, memperbaiki pembangkit listrik sehingga masyarakat kembali merasakan listrik di rumah rumah mereka.

Bagian berikutnya, Papua Barat. Adalah Almina Kacili yang merupakan kepala kelompok wanita gereja Kapatcol Papua Barat. Melalui Sasi, beliau dan para wanita tangguh menjaga wilayah lautnya dari eksploitas pencarian ikan yang tidak memikirkan kelangsungan ekositem laut.

Sasi adalah aturan yang diberlakukan dengan mensterilkan satu kawasan laut selama beberapa periode agar biota biota laut dapat memperbaiki ekosistem dan berkembang biak. Setelah aturan sasi selesai di satu wilayah, masyarakat dapat mengambil atau memanen biota biota laut yang bisa dikonsumsi dan dijual.

Melihat bagaimana Almina Kacili berjuang dengan ibu ibu tangguh, tidak terasa saya meneteskan air mata, belum lagi keindahan laut Papua Barat yang dihadirkan. Ah, indah sekali….

Daerah berikutnya adalah Acah. Kebun Muhammad Yusuf dan masyarakat di Aceh dirusak oleh sekawanan gajah. Binatang kuat ini merusak karena habitat hutannya dirusak oleh manusia, penebangan hutan, eksploitas lahan hutan membuat habitat gajah terganggu dan gajah turun ke kebun kebun untuk memakan tanaman di kebun.

Muhammad Yusuf bersama masyarakat tidak tinggal diam, selain meminta kepada Allah, mereka juga memikirkan bagaimana habitat gajah kembali lestari.
Saat senja di Aceh, lalu kumandang adzan Maghrib terdengar dilanjutkan dengan anak-anak mengaji. Teras indah sekali. Syahdu.

Daerah berikutnya adalah Yogyakarta, Iskandar Woworuntu selaku pendiri Bumi Langit dengan mengusung konsep permaculture mengajak kita untuk menyelami pentingnya menjaga asupan makanan yang tidak hanya halal tetapi juga thoyyib
Konsep thoyyib di sini bukan sekadar makanan yang bergizi dan bisa dimakan, namun thoyyib mencakup bagaimana sumber bahan pangan berasal, industri industri makanan yang makin hari makin meracuni masyarakat kita. Industri makanan mengubah dan menggeser pola makan masyarakat yang tadinya alami menjadi tidak alami. Bahan makanan kebanyakan sintetis atau melalui proses yang berkali kali sehingga gizi, enzim dari bahan pangan berkurang banyak bahkan nihil sehingga yang tersisa adalah sampah yang dikonsumsi tubuh.

Di bagian Yogyakarta ini, sinematografinya digarap dengan apik.

Berikutnya, penonton diajak kembali menyelami ibukota. Kali ini Soraya Cassandra yang mendirikan Kebun Kumara di Jakarta. Soraya bersama sang suami memanfaatkan lahan-kosong untuk ditanami tanaman yang berguna dan dapat dikonsumsi.

Petani kota yang tergabung di Kebun Kumara bertanam secara organik dan alami. Di bulan bulan tertentu, saat tanaman mereka siap dipanen. Mereka akan berkumpul untuk panen dan menikmatinya.
Film selesai. Namun, sepanjang menonton film ini, nggak ada kata bosan. Sutradara dan penulis naskah mampu membawa penonton dengan asik. Transisi atau perpindahan dari satu daerah ke daerah lain terlihat rapi dengan porsi durasi di masing masing daerah yang pas.

***

Satu jam lebih duapuluh menitan, saya terbawa film dokumenter ini. Terus terang, sebagai guru di sekolah alam yang mengusung lingkungan, hati saya begitu tersentuh melihat perjuangan tokoh tokoh dil Film Semesta ini dalam memberikan solusi untuk kelestarian lingkungan hidupnya.

Masing-masing kita sebagai manusia memiliki tanggung jawab terhadap kerusakan yang ada di bumi. Banyak tangan-tangan yang memberikan solusi sesuai dengan keahlian mereka, tapi banyak juga orang-orang yang dengan rakusnya merusak bumi untuk kepentingan pribadi.

Di tengah tengah pandemik dan anjuran pemerintah untuk berdiam di rumah, diam-diam hati saya bersyukur. Setidaknya covid-19 ini menjadi salah satu cara Allah dalam mengistirahatkan bumi dan memperbaiki bumi dari kerusakan parah tangan manusia.

Saya keluar dari bioskop dengan hati bahagia meskipun ada resah yang masih muncul dalam bentuk tanya, “Apakah yang sudah saya lakukan untuk kebaikan bumi?”




15 komentar

  1. Nicholas Saputra ya mas.
    Wah oke nih
    Btw aku teringat akan kisah almarhum ayah yang dulu cerita tentang kawanan gajah yang ngamuk di sekitar hutan Leuser. Gajah memang sensitif sekali bila daerahnya diganggu mas.

    BalasHapus
  2. Wah.. saya juga merasa belum pernah nonton film dokumenter di bioskop, Mas. Pernah nonton, tapi di layar tancap atau televisi. Dan sesuai judulnya, film semesta menceritakan berbagai daerah. Jadi penasaran ingin menontonnya nih, Mas Erfano.

    BalasHapus
  3. Aku dah nonton trailer dan satu kata buat film dokumenter ini KEREN. jadi pengen banget nonton edisi lengkapnya.

    BalasHapus
  4. Sudah bisa membayangkan seru nya film dokumenter yang Satu ini, Indonesia tuh berasa Kaya banget dengan culture nya

    BalasHapus
  5. Mas, duh saya nyesel banget melewatkan film ini. Baca tulisan ini aja, saya seperti dibawa ke Kalimantan, Nusa Tenggara Timur, Papua, Aceh, dan Yogyakarta. Gimana ya kalau nonton filmnya langsung. Whoaaa, pasti lebih keren.

    Membaca tulisan akhirnya, saya jadi ikut bertanya-tanya juga, "Saya sudah melakukan apa untuk bumi kita?"

    Huhuhu, jangan-jangan masih sekedar memanfaatkan tanpa berpikir upaya melestarikannya.

    BalasHapus
  6. Wah aku baru tau ada film semesta ini, dan jadi penasaran juga sih gimana alur cerita lengkapnya, sepertinya menarik.

    BalasHapus
  7. Wah lama rasanya gak berkunjung ke blognya Mas Erfano ini, pak guru sekolah alam ya... keren... btw inovatif nih film Semesta. Film dokumenter tp kok gak membosankan, makasih referensinya yaa Mas Erfano ^^

    BalasHapus
  8. Saya setuju dengan kalimat terakhir.
    Sisi positif dari pandemi yang sedang melanda ini, salah satunya itu adalah mengistirahatkan bumi.
    Semoga kita lulus ujian sabar menghadapi pandemi ya.
    Film yang bagus mas...

    BalasHapus
  9. Dunia terasa sempit jadinya, karena selepas syuting di Bea Muring, alhamdulillah diberi kesempatan untuk tinggal di Bea Muring dan bertukar pikiran dengan Romo Marselus Hasan. Jadi penasaran dengan filmnya.

    BalasHapus
  10. Udah lama ngincer film nya bang Nicholas.. Cuman g diputer di bioskop.. Mksh reviewnya.. Membayar rasa penasaran saya

    BalasHapus
  11. Film dokumenter seperti ini memang seru sekali mas. Apalagi dengan latar alam yang asri. Terimakasih review nya mas

    BalasHapus
  12. Saya menikmati setiap keterangan kota dengan karakter khasnya dari tulisan ini. Berharap bisa menonton suatu saat. Bagus sekali konsepnya.

    BalasHapus
  13. Aku malah ketinggalan nonton ini Bang. Gara2nya sedang sibuk bulak balik Tangerang-Sidoarjo. Pas ke Tangerang gak sempat nonton, pas balik Sidoarjo sudah habis huaaa kayaknya rugi banget ya gak nonton. Untung ada diulas sama Bang Erfano, tfs Bang

    BalasHapus
  14. Wah, aku jarang tau ada film dokumenter Indonesia. Dan sepertinya yang ini menarik. Kok jadi kangen ke bioskop ya :)))

    BalasHapus
  15. saya senang sekali kalaumenonton film tema ttg lingkungan hidup rasanya seperti ada didalamnya heheh..Pak Guru Sekolah alam kreatif banget ya di Film Semesta ini.. jadi pengen lihat utuh filmnya

    BalasHapus