Kue Lebaran


Lebaran memang masih 10 harian lagi, namun di sosmed dan grup grup Whatsaap, open PO akan kue lebaran sudah beredar jauh jauh hari, bahkan ada yang sudah open PO sebelum Ramadhan. Hmme...

Kue lebaran memang banyak ragamnya. Dahulu ada kue kue atau jajanan saat lebaran yang jadi incaran untuk didahulukan. Jangan bilang salah satu kelakukan yang sama adalah rebutan wafer Khong Guan, yang cuma ada 4 di kaleng Kong Guan besar.

Waktu kecil, penganan khas lebaran yang jadi incaran saya (selain wafer Khong Guan) adalah kacang ijo. Receh sih tapi kacang ijo dari kacang polong itu entah kenapa mengikat hati saya, adik dan teman teman kecil.

Saat itu, kacang ijo memang sesuatu yang sulit ditemukan apalagi di kampung. Sama halnya dengan sulitnya menemukan biskuit Khong Guan anti prank, yang jika dibuka deretan biskuit yang menggoda akan berganti menjadi rengginang, keripik singkong atau keripik pisang.

Saat lebaran tiba, setelah sholat ied keluarga akan berkumpul di rumah menyambut para tamu. Tiba siang, teman teman akan mengajak berkeliling dari satu rumah ke rumah yang tetangga. Ada puluhan rumah yang bisa kami kunjungi.

Nah, saat berkeliling itulah, kami bebas mencicipi aneka rupa penganan yang dihidangkan. Yang paling laku selain kacang, ya aneka keripik pisang dan keripik singkong balado. Ada beberapa rumah yang menyiapkan gorengan bakwan dan seperti yang sudah sudah itu jadi rebutan kami wkwkwk.
Sebelum air dalam kemasan gelas dan minuman manis dalam gelas merajalela, biasanya pemilik rumah akan menyediakan es sirup rasa jeruk dengan wangi khas dan gelas gelas beling yang berjajar rapi.

Kue Lebaran Khas Lampung
Sebagai orang Lampung, ada kue kue yang jadi menu wajib di rumah. Kue kue basah yang dapat ditemukan saat lebaran dan acara acara besar.

Ada kue lapis legit. Dulu kue ini adalah kue favorit. Kue yang rasanya mania banget ini dibuat dari adonan tepung, gula dan belasan telur. Kemudian ditaruh di cetakan pertakaran, cara memasaknya di panggang dengan tutup yang terbuat dari tanah liat, mirip pembuatan surabi. Setelah matang, satu takaran ditaruh lagi di cetakan kemudian ditutup dengan penutup yang sudah disimpan di bara api. Ulangi terus hingga adonan habis.

Dulu ibu suka buat kue lapis legit. Jadi saya lumayan hafal cara pembuatannya.

Selain lapis legit, ada lekak letan dan dodol. Kue kue tersebut hingga kini masih disajikan di saat lebaran. Bahkan tidak hanya di rumah orang suku Lampung, di rumah suku lain juga ada.

Kue Khas Lebaran di Kampung
Di kampungku, sebagian masyarakatnya adalah orang Jawa. Jadi beberapa kue khasnya ya kue kue manis khas Jawa. Ada jenang alias dodol, wajik dengan yang dibungkus dengan kertas minyak warna warni, dan tape ketan yang dibungkua daun pisang atau  daun jambu air. Hampir setiap rumah, tersedia pengenan tersebut...

Hingga kini, kue kue tersebut juga masih ada di rumah rumah tetangga. Keluarga kami biasanya kebagian kue kue tersebut.

Kue Yang Bakal Utuh Saat Lebaran
Tersedianya banyak kue saat lebaran, membuat beberapa kue dipandang sebelah mata. 

Mau tahu nggak kue kue itu, kue apa saja? Kue kering seperti nastar, putri salju, kue sagu, kue kacang, dan sejenisnya adalah kue kue yang bakalan utuh alias tidak akan tersentuh.

Makanya saya sempat heran ketika berada si Bogor, kue kue kering tersebut jadi kue favorit dan banyak yang menjualnya. Bahkan sebelum Ramadhan audah open PO segala...

Dan jangan heran, ketika ada seseorang yang memberikan setoples nastar, saya dan istri (yang juga keturunan Lampung) akan sulit sekali menghabiskannya.  Tapi ketika ada yang memberikan sebungkus keripik pisang, kami akan menghabiskannya dalam sekejab.

Tahun ini Tidak Mudik Dulu
Sesuai anjuran pemerintah, tahun ini saya dan istri memutuskan untuk tidak mudik dulu. Berat aih, apalagi setelah 18 tahun tinggal di Bogor, baru kali ini saya berlebaran Idul Fitri untuk pertama kali.

Sedihnya, selain tidak dapat berkumpul bersama keluarga. Saya akan merindukan segala kenangan berlebaran di kampung termasuk kue lebarannya...

Apa kue lebaran favoritmu?






8 komentar

  1. Waduh.. pagi-pagi baca postingan Mas Erfano yang fotonya kue lebaran semau hahaha.
    Kalau saya, kayaknya lebih kangen ke makanan-makanan khasnya, Mas. Dan karena saya lahir dan besar di Makassar, maka setiap lebaran saya merindukan gogos, leppe-leppe, bajabu atau abon ikan dan lainnya.

    BalasHapus
  2. Tiap tahun tape ketan yang dibungkus daun pisang bikinan Ibu selalu ada di meja, Mas. Juga tape ketan yang sudah diolah jadi madumongso dibungkus kertas warna-warni. Selain itu dulu Ibu juga bikin wajik. Kalau dodol biasa pesan sama saudara yang memang bikin banyak. Kue kering jaman saya masih di kampung juga enggak laku. Paling heboh ya Khong Guan asli buka kw itu hehehe
    Kue kering baru sekarang aja tren di sana. Itupun bawaan kakak dan saya buat suguhan di meja. Kalau Ibu teteup bikin tape ketan, madu mongso atau wajik....salah satu atau dua biasa ada, maklum Beliau makin lanjut usia.
    Ini lebaran kedua saya di Jakarta sejak 13 tahun di sini. Semangat kita!!

    BalasHapus
  3. nah..kalo kue favorit lebaran sy adalah kue nastar dan kastengel buatan sendiri...yap harus buatan sendiri karena sy pnya masalah pencernaan yg ga bisa makan kue nastar dan kastengel yg dijual diluar karena tekstur nya sebagian besar setengah mateng alias masih bau adonan ..kalo enggak kebnykan roombotter jd berminyak.dan lembek.. trus selai nanasnya basah..kopoh2 wkwk..bisa dimaklumi krna mereka menjual penampilan yg harus kuning dan mengkilat.. tp rasanya msh setengah mateng akibatnya sy pasti mules klo makan kue kering tsb..nah klo bikin sendiri sy oven sampe agak coklat.. selai nanasnya sy keringin sampe tak berair... walopun secara penampilan ga cantik karena coklat tp teksturnya mateng pool..jd ga bikin sakit perut..

    BalasHapus
  4. Kue Favorite saya kalau lebaran itu kacang berbalut gula salju. Sayang banget sekarang kue itu udah jarang ditemukan, hehehe.

    BalasHapus
  5. Duh, Mas. Pertanyaan yang sulit dijawab soalnya aku doyan semua makanan, kecuali pete da jengkol, hahaha ...

    Mau kudapan tradisional sampai kue kering, doyan semua. Tapi di lebaran kali ini, aku bakal kangen banget makan ketan ulen dicampur tape ketan. Biasanya makan ini (dan dibekali) sama guru ngaji saat bersilaturahmi di rumah beliau di Tangerang. Dulu kami pernah tinggal di sana jaman aku SD kelas 3 sampai SMA.

    Berhubung sekarang di rumah aja, berarti melewatkan hidangan itu, huhuhu ...

    Masing-masing dari kita bakal merindukan banyak hal ya di momen istimewa Idul Fitri nanti. Ah, sedih ...

    BalasHapus
  6. Kue lebarannya enak juga ya dengan kacang2an, dan suka tuh sama lapis legitnya. Kalau aku sendiri paling wajib ada kue biji ketapang, itu khas banget.

    BalasHapus
  7. Bener banget kak, kue kering kayak nastar, kastangel,putri salju dan lainnya ga kesentuh saat lebaran. Tapi selalu sengaja disiap-siapin di meja. Kayak gimana gitu kalau lebaran ga ada kue2 ini. Akhirnya dimakannya pun setelah lebaran lewat hehehe

    BalasHapus
  8. Kue lebaran khas banget ya meski bisa bikin kapan aja tapi rasanya beda kalau dimakan pas hari raya. Ada kenangan2 indah di kue2 lebaran.

    BalasHapus